MENCARI HUJAH UNTUK BERHIJRAH

SEMINAR PEMBANGUNAN KARAKTER BERTERASKAN SURAH LUQMAN

“Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa dia memberi nasihat kepadanya, ‘Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar’ ” [Luqman 31: 13]

Insha Allah, Synergy Training dan Consulting dengan kerjasama Akademi Sinergi akan menganjurkan Siri ke-2 Ibrah Quran di dalam bulan April 2012 ini, “SEMINAR PEMBANGUNAN KARAKTER BERTERASKAN SURAH LUQMAN”.

Pada seminar kali ini, pihak kami berhasrat untuk mengembangkan salah satu kriteria unik pada Ashabul Kahfi, iaitu soal “Pembangunan Karakter”, dengan menggali worldview dan prinsip-prinsip yang terkandung di dalam Surah Luqman, sebagai substans kepada usaha membangunkan karakter di semua peringkat, iaitu di peringkat keluarga, tempat kerja, sekolah dan platform seumpamanya.

Read the rest of this entry »

Advertisements

 

 

Highly recommended for Post SPM 2011 student that want to be excellent in their studies in perspective of Islam. Only for male.

Register at iyf.my.

Any questions and details, kindly contact 013-4684034  (Abdul Aziz).

Ada satu petua orang tua-tua yang mengatakan bahawa jika hati kita runsing atau fikiran kita sempit, maka lihatlah langit. Insya-Allah, hati yang runsing akan mendapat ketenangan. Fikiran yang sempit akan menjadi lapang. Ya, seolah-olah langit yang sangat luas dan tidak bertepi itu mampu memberi satu rasa ketenangan di dalam jiwa kita. Tetapi kita harus ingat, yang memberi ketenangan itu bukan langit tetapi Allah. Langit hanya menjadi sebab sahaja bagi Allah untuk memberi ketenangan kepada manusia yang melihatnya.

Saya sendiri sering melihat ke langit yang luas terbentang apabila masalah datang menghadirkan diri dalam kehidupan. Melihat awan di angkasa raya, bergerak perlahan-perlahan, seolah-olah membawa bersama masalah yang ada pada diri ini. Andakah anda pernah rasa begitu? Saya yakin anda juga berasa begitu.

Read the rest of this entry »

“Apa erti saya menganut Islam?”, tidakkah soalan itu soalan yang tidak patut ditanya?

Tidak masuk akal untuk seseorang itu menjadi Muslim tetapi belum pernah memikirkan erti keIslamannya. Memilih sesuatu tanpa mengetahui apa yang dipilih?

Tidak… bukan begitu soalannya. Selama ini tidak pernah pun membuat pilihan, melainkan segalanya diterima secara kebetulan. Islam warisan. Islam yang turun dari emak ke anak, sebagaimana turunnya warna mata dan kerinting rambut.

Tanpa pernah memilih Islam, seorang Muslim mungkin menjadi musuh kepada keIslamannya sendiri. Menjadi perosak kepada agama yang dimeterakan ke pengenalan dirinya. Dia bukan sahaja gagal menikmati Islam yang dianutinya, malah dia mungkin sampai menganggap racun keIslamannya lantas meracuni orang lain dengan perbuatan-perbuatannya yang menyesatkan persepsi orang lain tentang erti Islam yang sebenar.

Sulitnya lagi, menjawab persoalan “apa erti saya menganut Islam” bukan pada perkataan dan penjelasan lisan, tetapi melalui perbuatan.

Read the rest of this entry »

BERSYUKURLAH

Bersyukurlah

 

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani, Yang Menguasai pemerintahan di hari Pembalasan.

Dalam sebuah hadis riwayat Muslim diceritakan:

Suatu ketika Nabi Muhammad SAW melakukan solat malam hingga kakinya bengkak. Melihat hal ini Siti ‘Aisyah merasa hairan, lalu berkata: “Wahai Rasulullah, mengapa engkau melakukan ibadah sedemikian rupa padahal engkau telah dijanjikan oleh Allah SWT dengan pengampunan atas segala dosa-dosamu baik yang lalu mahupun yang sekarang?” Rasulullah SAW menjawab: “Tidak pantaskah aku menjadi hamba-Nya yang bersyukur?”

Subhanallah. Mulianya sifat seorang rasul yang maksum yang sangat bersyukur kepada Pencipta-Nya, walhal kita sebagai umatnya bagaimana pula agaknya? Tepuklah dada, tanyalah iman.

Sama-samalah kita renungi firman Allah dalam Surah Ibrahim : 34

Dan jika kamu menhitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan menghitungnya

Dan jika kamu menhitung nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan menghitungnya

Berbicara mengenai topik BERSYUKUR ini, teringat saya pada perbualan dua orang sahabat saya ketika dalam usrah:

Read the rest of this entry »

Ibrah Dari Rasulullah

Perang Jihad

Persediaan Menghadapi Perang

Sewaktu perang Badar,di samping mempunyai Angkatan Perang Islam, Nabi s.a.w juga mempunyai alat-alat perang dan kenderaan yang cukup lengkap sebagai tanda bersiap sedia untuk menghadapi sesuatu yang hebat. Baginda mempunyai lapan bilah pedang. Pedang yang pertama dimiliki oleh Baginda diberi nama Ma’tsur dan pedang-pedang lain diberi nama, A’dhab,Dzulfiqar,Qala’iy,Battar,Makhdzan,Qadhib.  Sebagai perlindungan diri, Baginda mempunyai tujuh baju besi dengan nama-nama tertentu sperti Dzatul Fudhul,Sughdiyah,Khirniq dan lain-lainnya. Selain itu, Rasulullah s.a.w memiliki enam bilah anak panah,diantaranya bernama Zauraa,Rauha,Katum,dan Sadad.

Empat batang tombak yang diberi nama Rutswiy,Mutatsanniy, dan lain-lain. Untuk maju ke medan perang, Baginda mempunyai beberapa ekor kuda , di antaranya bernama Sakb yang sangat kencang larinya, Murtajiz yang cantik ringisnya,Tsarb yang tegap badannya,Sabhah yang baik lariannya dan lain-lain lagi. Sungguhpun semua persiapan itu sesuai bagi membina kekuatan Islam, namun tidak semua Banginda gunakan untuk peperangan tetapi Baginda akan memilih mana yang sesuai mengikut gerakan dan bentuk peperangan yang akan dihadapi.

Read the rest of this entry »

MUSLIMKAH KITA?

  Mari kita refleksi diri kita sebentar. Perbetulkan posisi duduk; duduk dalam keadaan selesa tanpa ada sebarang gangguan. Selesa bukan? Kemudian tarik nafas dalam-dalam dan hembus. Lega?

Perasankah kita bahawa kita sedang menikmati nikmat kurniaan Allah SWT setiap saat?
Eh. Mestilah!
Awak ucap Alhamdulillah tak selepas menghembuskan nafas?
Saya?
Ya, awak yang sedang membaca artikel ini. Siapa lagi kalau bukan awak yang sedang menghadap skrin ini.
Ya atau tidak? Geleng? Apa maksud awak? Tidak?
Takkan la setiap kali hembus nafas kena ucap Alhamdulillah? Tak jadi la kerja kalau macam tu.

Read the rest of this entry »